image1

LET'S MAKE SOMETHING|I'M MAKER FROM SANTRI

Cara Uji sebuah Diode

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ 




Hal pertama dan terpenting sebelum mulai pemecahan masalah sirkuit elektronik atau masalah lainnya adalah bahwa seseorang harus memerlukan pengetahuan tentang komponen elektronik dasar dan kerja mereka jika mereka ditempatkan di suatu sirkuit. Pengetahuan lengkap tentang cara di mana komponen diuji adalah kunci untuk memiliki keterampilan pemecahan masalah yang baik dari sirkuit elektronik. Sebelum perakitan komponen dasar, disarankan untuk menguji komponen tentang kondisi kerja mereka, untuk menghindari hasil yang tidak diinginkan. Dalam kasus lain, setelah perakitan sukses sirkuit, biasanya kita mengantisipasi hasil yang diinginkan dari sirkuit. Tapi kadang-kadang kita mendapatkan hasil yang tak terduga. Dalam kedua kasus ini, kita perlu melakukan beberapa prosedur pengujian untuk komponen utama dalam rangkaian untuk mengetahui kerja yang tepat.Jadi, Mari kita lihat bagaimana untuk menguji dioda.

Cara Uji sebuah Diode 

Identifikasi Diode Terminal
Identifikasi Diode Terminal
Dioda adalah dua perangkat semikonduktor terminal yang memungkinkan arus hanya dalam satu arah. Ini ditemukan dalam aplikasi yang seperti rectifier, clampers, cutting dan sebagainya. Ketika terminal anoda dibuat positif terhadap katoda, dioda mendapat forward-bias dan drop tegangan dioda maju-bias biasanya 0,7 V untuk dioda silikon. Pengujian perangkat ini dibuat untuk mengetahui kondisi kerja yang tepat di maju dan mundur mode Bias.
Sebelum pengujian dioda kita harus mengidentifikasi terminal dioda yang anoda dan katoda. Sebagian besar dioda PN memiliki putih-band pada tubuh dan ini terminal sisi putih-band adalah katoda. Dan yang tersisa adalah anoda. Beberapa dioda mungkin memiliki warna band yang berbeda, namun warna terminal sisi band katoda. Pengujian dioda dapat dilakukan dengan cara yang berbeda, namun di sini kita telah diberikan beberapa prosedur pengujian dasar dioda. Perhatikan bahwa prosedur pengujian di bawah ini hanya untuk PN dioda normal.

Cara Uji Diode menggunakan Multimeter Digital

Dioda pengujian menggunakan multimeter digital (DMM) dapat dilakukan dengan dua cara, karena ada dua mode yang tersedia di DMM untuk memeriksa dioda. Mode ini adalah mode dioda dan mode ohmmeter.

Diode Modus Pengujian menggunakan DMM
Mode Diode Pengujian menggunakan DMM
  • Identifikasi terminal anoda dan katoda dari dioda.
  • Jauhkan multimeter digital (DMM) dalam modus pemeriksaan diode dengan memutar kenop pusat ke tempat di mana simbol dioda ditunjukkan. Dalam mode multimeter ini mampu memasok arus 2mA 
  • Hubungkan probe merah ke anoda dan probe hitam ke katoda. Ini berarti dioda maju-bias.
  • Amati membaca pada layar meteran. Jika nilai tegangan yang ditampilkan di antara 0,6-0,7 (karena silikon dioda) maka dioda sehat dan sempurna. Untuk dioda germanium nilai ini di antara 0,25-0,3.
  • Sekarang membalikkan terminal meter yang berarti menghubungkan probe merah ke katoda dan hitam untuk anoda. Ini adalah kondisi bias terbalik dioda di mana tidak ada arus mengalir melalui itu. Oleh karena meteran harus membaca OL (yang setara dengan membuka sirkuit) jika dioda sehat.
Jika meter menunjukkan nilai-nilai yang tidak relevan untuk dua kondisi di atas, maka dioda yang rusak. Dioda cacat dapat berupa terbuka atau pendek. Terbuka dioda berarti dioda berperilaku sebagai saklar terbuka di kedua mundur dan kondisi ke depan-bias. Jadi, tidak ada arus mengalir melalui dioda. Oleh karena itu, meter akan menunjukkan OL baik mundur dan kondisi ke depan-bias.
Dioda korsleting berarti dioda berperilaku sebagai saklar tertutup sehingga arus mengalir melalui itu dan jatuh tegangan dioda akan menjadi nol. Oleh karena itu, multimeter akan menunjukkan nilai tegangan nol, tapi dalam beberapa kasus akan menampilkan tegangan yang sangat kecil seperti jatuh tegangan dioda.

Mode Ohmmeter

Mirip dengan metode di atas, juga merupakan metode sederhana untuk memeriksa dioda apakah itu baik, pendek atau terbuka.
  • Identifikasi terminal anoda dan katoda dari dioda.
  • Jauhkan multimeter digital (DMM) dalam perlawanan atau ohmmeter modus dengan memutar kenop pusat atau pemilih ke tempat di mana simbol ohm atau resistor nilai-nilai yang ditunjukkan. Jauhkan pemilih di resistansi rendah (mungkin 1K ohm) modus untuk maju-bias dan tetap dalam mode resistensi yang tinggi (100K ohm) untuk prosedur pengujian reverse bias.
  • Hubungkan probe merah ke anoda dan probe hitam ke katoda. Ini berarti dioda maju-bias. Ketika dioda maju-bias, resistansi dioda sangat kecil.
Jika meter akan menampilkan nilai cukup rendah pada layar meter, yang mungkin beberapa puluhan hingga beberapa ratus ohm, maka dioda baik dan sehat.
Ohmmeter Modus Pengujian menggunakan DMM 1
Ohmmeter Modus Pengujian menggunakan DMM 2
  • Sekarang membalikkan terminal multimeter sehingga anoda terhubung ke probe hitam dan katoda untuk probe merah. Jadi dioda adalah reverse bias.
  • Jika meter menunjukkan nilai resistensi yang sangat tinggi atau OL dipamerkan meter, maka dioda baik dan fungsi dengan baik. Karena dalam kondisi terbalik bias dioda menawarkan resistensi yang sangat tinggi.
Dari penjelasan di atas jelas bahwa untuk bekerja dengan baik dari dioda, DMM harus membaca resistensi yang sangat rendah dalam kondisi maju-bias dan resistensi yang sangat tinggi atau OL dalam kondisi reverse-bias.
Jika meter menunjukkan resistensi yang sangat tinggi atau OL baik ke depan dan kondisi reverse-bias, maka dioda dikatakan dibuka. Di sisi lain, jika meter membaca resistensi yang sangat rendah di kedua arah, maka dioda dikatakan korsleting.

Cara Uji Diode menggunakan Analog Multimeter

Metode ini mirip dengan pengujian dioda menggunakan modus ohmmeter DMM.
Diode Pengujian menggunakan Analog Multimeter
Diode Pengujian menggunakan Analog Multimeter
  • Jauhkan saklar multimeter pemilih nilai resistansi rendah
  • Hubungkan dioda dalam kondisi-bias maju dengan menghubungkan terminal positif anoda dan katoda negatif.
  • Jika meter menunjukkan nilai resistansi rendah, maka dikatakan bahwa dioda sehat.
  • Sekarang menempatkan pemilih dalam posisi resistensi tinggi dan membalikkan terminal meter dengan menghubungkan positif katoda dan anoda negatif. Dalam hal ini, dioda dikatakan dalam reverse bias.
  • Jika meter menunjukkan OL atau resistensi yang sangat tinggi, maka mengacu pada kondisi sempurna dari dioda.
  • Jika meter gagal untuk menunjukkan di atas pembacaan, maka dioda dikatakan rusak atau buruk.
Ini adalah tentang sederhana PN diode-pengujian menggunakan multimeter digital dan analog. Prosedur tidak sama untuk semua jenis dioda pengujian. Jadi, sekarang mari kita lihat bagaimana untuk menguji LED dan dioda zener.

Cara Uji LED (Light Emitting Diode)

Seperti dibahas di atas, sebelum pengujian dioda setiap kita harus mengetahui polaritas. Polaritas LED dapat diidentifikasi dengan panjang lead. Lagi satu anoda dan yang lebih pendek adalah katoda. Juga, metode lain adalah struktur permukaan dimana permukaan datar menunjukkan katoda dan tetap satu anoda.
LED identifikasi terminal
LED Identifikasi Terminal
Mari kita lihat bagaimana untuk menguji LED menggunakan multimeter digital.
  • Identifikasi terminal anoda dan katoda dari LED.
  • Tempatkan pemilih multimeter dalam mode dioda.
  • Hubungkan probe meter untuk LED tersebut bahwa itu maju-bias.
  • Jika LED bekerja dengan benar, maka itu bersinar jika LED yang rusak.
  • Pengujian reverse-bias tidak dapat mungkin dengan LED karena tidak bekerja dalam kondisi reverse-bias.

Cara Test Zener Diode

Dibandingkan dengan pengujian dioda normal, pengujian Zener diode membutuhkan sirkuit tambahan. Karena dioda Zener melakukan dalam kondisi reverse-bias, hanya jika tegangan balik yang diterapkan lebih dari tegangan Zener breakdown.
Pengujian Zener Diode
Pengujian Zener Diode
  • Identifikasi terminal anoda dan katoda dari dioda Zener dan proses identifikasi yang mirip dengan PN dioda normal.
  • Hubungkan rangkaian tes seperti yang ditunjukkan pada gambar.
  • Tempatkan tombol multimeter dalam modus tegangan.
  • Hubungkan probe meteran di dioda Zener seperti pada gambar.
  • Secara bertahap meningkatkan pasokan input ke dioda, dan mengamati tegangan pada layar meteran.Membaca ini pada meteran harus sedemikian rupa sehingga seperti yang kita meningkatkan pasokan variabel, keluaran meter harus meningkat sampai tegangan rusaknya dioda. Dan melampaui titik meteran ini harus menunjukkan nilai konstan tegangan terlepas dari setiap kenaikan dari input variabel pasokan.Jika demikian, maka Zener diode sehat dinyatakan rusak.
Misalkan, jika kita menerapkan 12V untuk dioda Zener (tegangan rusaknya adalah 6V) dari baterai melalui resistor, maka multimeter harus menunjukkan pembacaan yang kurang lebih sama dengan 6V, jika dioda Zener sehat.

Share this:

CONVERSATION

0 comments: